[Review Buku] Golden

Hai semua, jumpa lagi dengan saya di sesi Review Buku. Kali ini buku yang akan saya review berjudul Golden. Pertama kali saya lihat buku ini di Twitter dan IG. Beberapa teman gencar banget membagikan foto buku ini dengan berbagai gaya. Bikin penasaran banget, tuh! Makanya saya cari bukunya di toko buku. Trus baca teasernya:

Parker Frost belum pernah mengambil risiko. Dia akan lulus dari SMA sebelum sempat mencium cowok yang dia sukai. Jadi, saat nasib menjatuhkan buku catatan Julianna Farnetti ke pangkuannya – buku catatan yang mungkin bisa membongkar misteri kota tempat tinggalnya- Parker memutuskan untuk mengambil kesempatan itu.

Julianna Farnetti dan Shane Cruz dikenang sebagai pasangan ideal di SMA Summit Lakes, sempurna dalam segala hal. Mereka meninggal dalam kecelakaan di malam bersalju, meninggalkan hanya sebuah kalung, dan tanpa jenazah. Tidak ada yang tahu apa yang sebenarnya terjadi malam itu.

Hanya saja, tidak semua kebenaran ingin ditemukan….

Wow banget, kan? Setelah baca teasernya, makin penasaran sama isinya. Deg-degan banget sama misteri hilangnya Julianna Farnetti, dan menebak-nebak apa yang sebenarnya terjadi dengan sang Ratu tersebut. Buku ini mesti dibeli banget dan…. Kebetulan ada program diskon 10% + 6% di Gramed. Yeayyy!! Harga aslinya Rp 87.000. Setelah didiskon jadinya Rp 73.602. Lumayan bingits atuh….

Buku beralur maju-mundur ini sangat membuat penasaran. Ceritanya tentang Parker, siswi SMA tingkat akhir yang otaknya lumayan pintar. Hidupnya datar-datar saja. Jadi, sahabatnya, Kat, menyuruhnya melakukan sesuatu yang lain dari biasanya sebelum kelulusan mereka. Tentu saja Parker yang ‘anak baik’ menolak. Awalnya…. Lalu, saat ia mengerjakan tugas menempel alamat di buku harian siswa-siswa lama dari gurunya, Mr. Kinney, Parker mendapati buku harian Julianna Farnetti. Yang ia ketahui saat itu adalah Julianna telah meninggal. Ia merasa bingung mau diapakan buku tersebut. Tapi… Ia juga penasaran dengan apa yang ditulis Julianna dalam bukunya. Lalu Parker teringat kata-kata sahabatnya: “Carpe Diem!” yang berarti manfaatkan waktumu hari ini, lakukan hari ini karena kita tidak tahu hari esok. Akhirnya ia membawa buku itu pulang dan mulai membacanya.

Halaman demi halaman dibacanya. Sedikit demi sedikit, Parker mengetahui rahasia hidup Julianna. Karena membaca buku harian itu, Parker ingin sekali mengunjungi tempat-tempat yang pernah didatangi Julianna. Ia pun dibantu Kat dan cowok yang disukainya, Trevor, yang diajak dengan sengaja oleh Kat agar Parker bisa dekat dengan cowok itu.

Masa-masa di mana Parker ingin ‘menemukan’ Julianna adalah masa-masa di mana ia juga harus membuat pidato penerimaan beasiswa. Ibu Parker yang keras dan over-protective menginginkan Parker membuat pidato sebagus mungkin agar Parker bisa mendapatkan beasiswa kedokteran di Stanford. Parker pun harus menghadapi ketatnya jadwal yang diberikan ibunya ditambah ia ingin ‘membuktikan’ hal-hal dari rasa penasarannya akan misteri hilangnya Julianna Farnetti dan pacarnya Shane Cruz. Dalam pencariannya, seseorang dari cafe yang biasa dikunjungi Parker dan Kat rupanya membuatnya penasaran juga. Cowok yang aneh dari cafe itu nampak menyimpan sebuah rahasia. Nah, lho!

Nggak butuh waktu lama untuk baca buku ini saking serunya, cukup 3 hari! Ini benar-benar rekor dalam dunia persilatan, Sodara-sodara! Aselik bikin nggak pengen ngelepasin buku ini dari tangan begitu baca dari halaman pertama. Walaupun ceritanya tentang tokoh yang berusia SMA, saya pikir pembaca dari segala umur bakal suka sama buku ini. Penulisnya hebat banget bikin ceritanya. “Daebakk, Ms Kirby! Buku ini keren banget!!”

Saya juga suka kata-kata yang ada di buku ini: Beberapa di antaranya sebagai berikut:

Hidup terdiri atas banyak momen, dan pilihan. Tidak semuanya penting, atau memiliki dampak yang kekal. Tapi ada jenis momen yang berbeda. Momen yang membuat segalanya berubah karena pilihan yang kita ambil. Terkadang dunia kita bergantung kepada pilihan-pilihan yang kita ambil….. (halaman 5-6)

Seringkali seseorang bertemu takdirnya di jalan yang ia lalui untuk menghindarinya. ~Petuah Kue Keberuntungan (halaman 96)

Seandainya tiada arah di dalam dirimu, Tiada jalan selain berjalan lurus. ~Untuk Seorang Pemikir, 1936 (halaman 263)

Dalam tiga kata, aku bisa menyimpulkan semua yang telah kupelajari tentang hidup: Hidup terus berjalan. ~Robert Frost (halaman 305)

Sooo.…. Untuk buku yang endingnya oke banget ini, saya beri rating 4,8 dari skala 5. Iyesss…. buku ini wajib kamu baca, terutama buat kamu yang suka genre misteri!

Info buku:
Judul Buku: Golden
Pengarang: Jessi Kirby
Penerjemah: Wisnu Wardhana
Penerbit: Penerbit Spring
Tahun Terbit: 2017
Jumlah halaman: 308
ISBN: 978-602-74322-7-7

Advertisements

2 thoughts on “[Review Buku] Golden

  1. Ini novel misteri gitu ya. Apa pada akhirnya julianna masih hidup dan bertemu parker? Tapi saya nggak terlalu suka novel misteri. Soalnya mesti banyak mikir yang mana merupakan kskurangan saya.

    1. Baca novel ini nggak pake mikir kok Shiq, cuma bikin penasaran aja sama lanjutan halaman berikutnya. Soal Julianna, Shane, dan Parker saling ketemu ato nggak itu rahasia dong, nggak boleh spoiler. Hehehe.
      Hayooo, penasaran ya sama endingnya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s